what they did

Thursday, November 24, 2016

KL-HCMC-KL Overland: Vietnam Part 2

Orang buat, dia nak buat jugak. Ambiklah.
Hari yang dinanti tiba. Berbekalkan sedikit research dari seat61.com dan beberapa blog tempatan yang aku sendiri dah lupa blog siapa, bertolaklah musafir ini ke bumi Saigon atau juga dikenali dengan nama Ho Chi Minh City, Vietnam. Aku tak ingat berapa jam flight. Haha. Dasar. Yang aku ingat, sampai je sana, benda first aku cari adalah toilet. Dan sedikit mengecewakan bila toilet airport tak sediakan pipe hose. Haha. Aku kan naive. Sebelum ni gi Indonesia, budaya tak banyak berbeza. Sampai kat HCMC, beza la sikit. Sikit je. Yang sengalnya sebab aku tak study langsung pasal toilet. Haha. Tak prepare mende. Terpaksalah guna ilmu istinjak yang ada di dada. Haha.

Benda kedua yang dicari, internet! Tanpa internet, macam mana nak tau arah tuju lepas tu, kan? Masa ni aku gi, of course lack research. Tak tau pun kewujudan poket WIFI macam sekarang ni kan. Atau mungkin juga awal tahun ni teknologi ni belum sampai Malaysia. Aku tak pasti. Cara utama nak dapatkan internet selain WIFI free, adalah simkad. Ok, memang memusing la jugak airport tu mencari simkad apa nak beli. 

Orang memang selalu cakap semua barang kat airport memang mahal berganda dari tempat lain. Simkad pun tak terkecuali. Melayang 220 000 Vietnam Dhong beli simkad. 220 000 VD tu bersamaan RM32 waktu tu tau! Mahal gile! Tapi sebab tak banyak pilihan, nak cepat, komunikasi pun susah, terpaksa beli juga. Nak beli sekeping simkad tu pun kemain lama sebab pekedai tu tak faham English. Bahasa Melayu memang mimpi je la kan. Memang language barrier sungguh.

Lepas beli simkad, tempat pertama dituju, bus stop. Based on research kat blog siapa entah, katanya bus stop untuk tunggu bas yang akan membawa penumpang ke Ben Tanh Market berada di depan Burger King. Betul memang ada bus stop kat situ. Kenapa Ben Tanh? Sebab memang kat situlah rasanya center kat HCMC tu. Haha. Actually area Ben Tanh tu banyak tourist attraction. Accommodation pun mudah nak cari area tu. Mostly blog yang dibaca pun suggest ke sana.

Actually masa jumpa bus stop tu, masih lagi tak confident tu bus stop. Time tengah mencari-cari tu, ada couple tegur. Rupanya depa dari Penang. Haha. Depa la yang membantu menconfirmkan kat situlah tempatnya nak tunggu bas.

Lepas 15 minit menunggu, driver bas pun sampai dan kami pun naik bas. Bas pun bergerak. Alahai, ayat aku. Haha. Kenderaan kat sini driver seat dia belah kiri. So, sedikit janggallah jugak sebab tak biasa. Along the way to Ben Tanh boleh nampak yang masyarakat kat situ tengah celebrate Chinese New Year juga. Sebab tu tiket flight mahal. Ramai yang nak sambut raya cina kat kampung agaknya. Agaknyalah.

Tempat bas turunkan penumpang.  Tanya officer tu pun kat sini.
Jalan raya HCMC.
HCMC.
Then, sampai di Ben Tanh, sekali lagi blur. Tak tahu nak ke mana. Haha. Couple tadi dah hilang cari hotel depa yang depa dah book awal. Tapi, first thing first. Tiket ke Phnom Penh/Siem Reap kena cari dulu. Maka sesi bertanya bermula. Sesi ayam bercakap dengan itik juga bermula. Haha. Nak dapat exact location tempat yang jual tiket ke PP sangatlah susah. Ada dua orang pegawai beruniform yang tak diketahui jawatan mereka, cuba membantu dengan menulis sesuatu di atas secebis kertas. Pada hemat aku, mungkin itu alamat kedai yang menjual tiket ke PP. Selepas memberi isyarat terima kasih dan thank you, misi mencari tempat seperti yang di alamat bermula. Sesi ayam dan itik bersambung. Akhirnya setelah berhenti bertanya berkali-kali, tempat yang dicari pun ditemui. Rupa premis itu seakan travel agency. Ada beberapa lagi travel agency yang terdapat di situ, tapi sebab dah letih, yang pertama dijumpai itulah yang ditanya. 

Alhamdulillah, receptionist  kat kedai tu boleh berbahasa Inggeris dengan baik. Apesal Inggeris aku tu macam salah eja. Lantaklah. According to her, sekarang memang peak season. Jadi accommodation memang sedikit mahal dan tiket bas juga kemungkinan susah nak dapat. Plan asal ada dua, samada direct ke SR atau singgah ke PP sebelum ke SR. Dari kajian yang seciput, kita boleh naik bot laju dari PP ke SR. Malangnya, menurut receptionist, bot laju hanya akan berlepas setiap pagi dari PP. Memang tak sempatlah. Waktu tu dah tengah hari. Mana mungkin boleh sampai ke PP awal pagi esok kalau tengah hari pun aku masih di HCMC dan perjalanan dari HCMC ke PP lebih 6jam. Kot. Haha.

Jadi, tukarlah plan. Naik je la bas ke PP sebab tiket bas direct ke SR dah habis, peak season kan. Tapi harga tiket memang naik melampau. USD 25 per head. Harga normal cuma USD 12! Tapi, no choice terpaksa beli. Kaya, kan? Pengajaran kat sini, pastikan research juga perayaan local sebelum travel kalau tak nak harga melampau naiknya. 

Tapi, advantage gi travel time ada local festival ni best jugak sebab boleh tengok budaya orang. Rasa bertuah sebenarnya dapat tengok masyarakat kat sini pakai baju tradisional depa yang aku expect they won't wear during normal day. Nanti aku post gambar kalau ada. Haha.

Ok, sambung nanti.

2 comments:

  1. teringin jugak nak berjalan tapi tak pernah dapat bonus lagi. Nak menyimpan, heh banyak sangat komitmennye.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lepas ni boleh dah insyaAllah. Dah berdua kan. Hehe.

      Delete

what do you think?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...